California Bakal Batasi Akses Digital untuk Anak-anak Demi Masa Depan

WargaSipil.com – Gubernur California Gavin Newsom menandatangani undang-undang keamanan online untuk anak-anak belum lama ini. Menurut laporan, UU itu diklaim dapat mengubah cara jejaring sosial, permainan, dan layanan lain dalam memperlakukan anak di bawah umur.

Setelah itu, California akan mengambil langkah-langkah yang lebih luas untuk melindungi data dan privasi pengguna internet di bawah usia 18 tahun. Meski ditentang oleh industri teknologi, Badan Legislatif California dengan suara bulat meloloskan Undang-Undang yang disebut Kode Desain Sesuai Usia California pada akhir Agustus lalu.

Ini adalah peraturan tingkat negara bagian pertama di Amerika Serikat yang mewajibkan layanan online yang dapat digunakan remaja untuk memberikan perlindungan yang luas bagi pengguna di bawah usia 18 tahun. UU California akan mengharuskan situs web dan aplikasi untuk membatasi fitur populer tertentu. Ini juga akan membutuhkan web dan aplikasi untuk menghentikan pengiriman pesan kepada orang asing karena dapat menimbulkan risiko bagi pengguna yang lebih muda.

Selain itu, layanan online akan memerlukan pengaturan privasi tertinggi untuk anak-anak secara default. “Kami mengambil tindakan agresif di California untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan anak-anak kami,” kata Gubernur Newsom dalam sebuah pernyataan.

Undang-undang baru ini juga akan memaksa layanan online untuk mengambil langkah-langkah keamanan proaktif. Ia juga menginginkan layanan online untuk merancang produk dan fitur dengan mempertimbangkan kepentingan terbaik pengguna muda sejak awal.

Undang-undang tersebut dapat berlaku untuk banyak produk digital yang dapat digunakan oleh orang di bawah usia 18 tahun, termasuk jejaring sosial, platform game, mainan yang terhubung, asisten suara, dan alat pembelajaran cerdas. Dikutip via ITHome, Undang-undang itu juga bisa memiliki konsekuensi di luar California. Ini bisa mendorong banyak layanan di seluruh negeri untuk memperkenalkan perubahan selain membatasi anak di bawah umur di California.

Namun, banyak kelompok industri menentang undang-undang tersebut, dengan mengatakan undang-undang tersebut terlalu luas dan persyaratannya terlalu kabur untuk memfasilitasi implementasi.

TechNet, sebuah kelompok industri yang mewakili banyak perusahaan teknologi terbesar di Amerika , telah menekan anggota parlemen California untuk mempersempit definisi anak dalam undang-undang tersebut untuk orang di bawah 16 tahun, bukan anak di bawah umur di bawah 18 tahun.

Badan tersebut juga memperingatkan bahwa banyak layanan online untuk khalayak umum dapat dapat diakses oleh anak-anak. Ini akan membuat sejumlah besar situs web dan aplikasi tunduk pada aturan baru.

Tindakan itu juga dapat memiliki konsekuensi yang merugikan bagi orang dewasa menurut beberapa pakar kebebasan sipil. Untuk memaksa situs web memperlakukan anak-anak secara berbeda, layanan populer yang ditujukan untuk khalayak umum dapat mengatur sistem verifikasi usia yang mengharuskan semua pengguna untuk memberikan informasi pribadi yang sensitif kepada perusahaan.

Akan tetapi, kelompok anak-anak mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk melindungi pengguna muda dari sistem otomatis yang dapat mengekspos anak di bawah umur ke konten berbahaya, mengekspos mereka ke orang dewasa yang tidak dikenal, atau menyita waktu mereka berjam-jam di dunia maya.

—————————————————-
”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website www.jawapos.com. Situs Wargasipil.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs Wargasipil.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”