Korea Selatan Berduka, Warga Minta Penjelasan atas Tewasnya 153 Orang dalam Tragedi Halloween Itaewon

wargasipil.com – Korea Selatan berduka atas tewasnya 153 orang dalam Tragedi Halloween Itaewon , setelah ribuan orang memadati gang sempit, terjepit, jatuh hingga tewas tertindas selama festival tahunan pertama dalam tiga tahun sejak pandemi Covid.

Pada Minggu (30/10/2022), Presiden Yoon Suk-yeol menyatakan masa berkabung nasional dan menetapkan distrik Itaewon sebagai zona bencana setelah insiden Sabtu (29/10/2022) malam.

Sementara itu, anggota keluarga yang berduka dilaporkan mulai menjemput jasad keluarganya yang menjadi korban.

Masih ada pula orang tua yang mencari anak-anak yang belum memberi kabar setelah mengunjungi distrik populer Ibu Kota Seoul tersebut.

Di saat yang sama mereka dan warga Korea Selatan lainnya bertanya-tanya, mencari penjelasan atas salah satu insiden massal terburuk dalam satu dekade ini.

“Berita ini datang seperti sambaran petir dari langit biru,” kata seorang ayah yang menangis saat mengambil jenazah putrinya dari kamar mayat kepada Reuters.

Kekhawatiran korban bertambah

Pejabat yang menangani kondisi darurat tersebut mengonfirmasi “kerumunan besar yang merayakan Halloween di Itaewon memadati sebuah gang, menewaskan sedikitnya 153 orang, kebanyakan dari mereka berusia 20-an.

Jumlah korban tewas disebut masih bisa meningkat mengingat kondisi korban serius yang masih menjalani perawatan di rumah sakit.

Para peserta pesta, beberapa masih remaja dan banyak yang mengenakan kostum Halloween, siap untuk menikmati bar, klub malam, dan restoran di mana pesta pora secara rutin tumpah ke jalan-jalan yang sempit dan sering kali curam.

Namun kondisi berubah mencekam malam minggu lalu dengan jalan dipenuhi dengan suara orang-orang yang berteriak minta tolong, sementara pekerja darurat berusaha keras untuk membebaskan tubuh yang terperangkap dan melakukan CPR pada orang-orang yang tergeletak di tanah.

Choi Sung-beom, kepala Stasiun Pemadam Kebakaran Yongsan, mengatakan pada paparan media di tempat kejadian bahwa 82 orang terluka, 19 di antaranya serius. Korban tewas termasuk 22 orang asing, katanya.

Keluarga dan teman-teman putus asa masih mencari kabar dari orang yang dicintai di pusat komunitas yang berubah menjadi fasilitas untuk mencari orang hilang.

Setidaknya 90 persen dari korban telah diidentifikasi pada tengah hari. Penundaan terjadi pada adanya beberapa warga negara asing dan remaja yang belum memiliki kartu identitas, kata Kementerian Dalam Negeri.

Peringatan darurat mulai muncul di dekat lokasi, dengan warga meninggalkan bunga dan catatan.

Kegagalan pengendalian massa?

Insiden massal ini terjadi ketika para pengunjung pesta datang saat Itaewon, simbol kehidupan malam bebas di Ibu Kota Korea Selatan, yang dipenuhi dengan restoran dan toko trendi menggantikan tempat-tempat kumuh.

Ini adalah acara Halloween pertama dalam tiga tahun di Seoul, yang hampir bebas dari pembatasan Covid-19 dan jarak sosial. Banyak pengunjung pesta mengenakan topeng dan kostum Halloween.

Dua puluh empat jam sebelumnya, sudah ada tanda-tanda peringatan bahwa perayaan itu menarik banyak orang yang dapat memicu berbahaya.

Para korban serta kerabat mereka pun mempertanyakan kurangnya pengendalian massa.

Pada Minggu (30/10/2022) pagi, kostum dan barang-barang pribadi bercampur dengan bercak darah di jalan sempit.

Korban selamat berkerumun di bawah selimut darurat di tengah kerumunan pekerja darurat, polisi, dan media.

Banyak dari mereka yang tewas berada di dekat klub malam, kata Choi. Orang asing yang tewas termasuk orang-orang dari China, Iran, Uzbekistan dan Norwegia, katanya.

Saksi mata menggambarkan kerumunan menjadi semakin tidak terkendali dan mengkhawatirkan saat malam semakin larut.

Kekacauan meletus tepat sebelum pukul 10.20 malam dengan masa berdesak-desakan, sementara polisi yang berjaga berjuang mengendalikan orang banyak, kata saksi.

Moon Ju-young, 21 tahun, mengatakan ada tanda-tanda masalah yang jelas di gang sebelum insiden itu.

Dia mengatakan kepada bahwa itu lebih dari 10 kali lebih ramai dari biasanya.

Rekaman media sosial menunjukkan ratusan orang yang memadati gang sempit dan miring itu tertindih dan tidak bergerak sebagai saat petugas darurat dan polisi mencoba menarik mereka bebas.

Choi, kepala pemadam kebakaran distrik Yongsan, mengatakan semua korban tewas kemungkinan besar akibat kecelakaan di gang itu.

Petugas pemadam kebakaran dan saksi mata mengatakan orang-orang terus membanjiri gang itu setelah gang itu penuh sesak, ketika mereka yang berada di puncak lereng jatuh, membuat orang-orang di bawah mereka terguling-guling di atas yang lain.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://wargasipil.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://wargasipil.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”